Toke Awi Minta Bank Aceh Syariah Terus Berinovasi

Bank Aceh Syariah
Nahrawi Noerdin (Foto: istimewa)

Banda Aceh – Himpunan Wiraswasta Minyak dan gas (Hiswana Migas) Wilayah Aceh berharap Bank Aceh Syariah Untuk terus berinovasi dan memberi pelayanan terbaik kepada nasabah.

Hal ini disampaikan Ketua Hiswana Migas Wilayah Aceh Nahrawi Noerdin terkait pergantian direktur Bank Aceh Syariah beberapa hari lalu.

Menurut pria akrab disapa Toke Awi ini, perombakan secara mendadak pimpinan Bank Aceh Syariah oleh PJ Gubernur Aceh Bustami Hamzah merupakan sebuah koreksi yang dilakukan untuk menata ulang sejumlah langkah strategis yang dilakukan Bank Aceh sebelumnya.

“Terlepas apa penyebab perombakan secara mendadak itu diambil oleh PJ gubernur, kita menaruh harapan atas Keputusan itu. Salah satunya adalah dari kalangan dunia usaha yang terhimpun dalam wadah Hiswanamigas,” ungkapnya.

Baca Juga:   Suami Bunuh Istri di Titeue Ditangkap!

Nahrawi Noerdin, berharap perombakan Manajemen Bank Aceh tersebut, mampu memberikan perubahan bagi dunia usaha, dan pihaknya sangat mengapresiasi.

“Apalagi saat ini kan kondisi layanan Perbankan di Aceh sedang jadi sorotan. Kalangan dunia usaha dan kita semua tau bahwa saat ini terjadi penurunan standar pelayanan yang diberikan perbankan kepada nasabah. Nah, mestinya ini dijadikan momentum kebangkitan bagi Bank Aceh untuk menjadi penguasa Perbankan di sini, dengan melakukan sejumlah terobosan untuk mengisi kekosongan pelayanan yang ditinggalkan bank konvensional sebelumnya,” katanya.

“Sayangnya hal itu belum terjadi sebelumnya seperti yang diharapkan, Lamban sekali dan seperti nya memang sudah berada di zona mapan, sehingga begitu sulit berubah. Mungkin PJ gubernur melihat problem itu. sehingga dilakukanlah langkah perombakan dimaksud,” papar Nahrawi.

Baca Juga:   Gudang BBM Ilegal di Aceh Utara Digerebek 

Selain itu Nahrawi juga meminta management Bank Aceh, harus lebih membuka diri dalam hal pelayanan, terus berinovasi, dan jangan terlalu cepat berpuas diri.

“Etos kerjanya harus lebih ditingkatkan, terus berinovasi, dan jangan cepat berpuas diri,” ujarnya.

“Apalagi Bank Aceh Syariah dalam waktu dekat akan dijadikan bank rujukan untuk penebusan produk-produk Pertamina. Kita sudah memperjuangkan agar Bank Aceh bisa masuk di sistem Pertamina sejak Bank Konvensional dipaksa hengkang dari Aceh. Tapi saat itu kami merasa bahwa respons Bank Aceh sangat slowly seperti gak butuh,” paparnya.

Dia menyebutkan sekarang Pertamina menanggapi dengan positif dan dalam waktu dekat akan menjadikan Bank Aceh sebagai mitra untuk penebusan berbagai produk Pertamina yang dibutuhkan Masyarakat Aceh.

Baca Juga:   Muhammad Ahza Juara Lomba Azan Gema Ramadan di Gayo Lues

“Maka kita menaruh harapan tinggi di bahu pimpinan Manajemen Bank Aceh yang baru nantinya, untuk dapat meningkatkan kinerja, terutama peningkatan pelayanan bagi nasabah di Aceh dan Indonesia,” tutup Nahrawi.